27.3 C
Jakarta
Sunday, November 27, 2022
spot_img

Rusia Stop Aliran Gas, Ada Negara Eropa Ketar Ketir

 Negara-negara Eropa sejatinya saat ini sedang ketar-ketir pasca per 11 Juli 2022 kemarin, pihak Rusia menyetop aliran gas dari pipa Nird Stream 1. Pipa yang membawa aliran gas ke Eropa khususnya Jerman dan Italia itu kabarnya haya disetop untuk jangka waktu 10 hari.

Namun beberapa pihak seperti halnya Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menilai dan memberi warning bahwa Eropa perlu mempersiapkan kemungkinan bahwa Rusia memang benar-benar akan menyetop gasnya.

Akibat dari penyetopan gas itu, Deputi Keuangan dan Monetisasi Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas), Arief Setiawan Handoko mengatakan bahwa ada beberapa negara Eropa yang melobi Indonesia untuk mengirimkan pasokan gasnya khususnya Liquefied Natural Gas (LNG).

Namun sayang, permintaan Eropa nampaknya akan pupus, Indonesia rupanya tidak mampu memenuhi kebutuhan gas ke negara Eropa itu. Alasannya karena pasokan LNG dari Indonesia sudah memiliki kontrak yang sudah berjalan.

“Memang ada permintaan dari negara negara Eropa karena terbatasnya gas dari Rusia. Tapi sayangnya suplai gas kita untuk bisa mengirimkan LNG ke sana saat ini belum bisa kita upayakan,” kata Arief dalam konferensi pers di Gedung SKK Migas Jakarta, Jumat (15/7/2022).

Namun demikian, Indonesia sendiri sebenarnya sudah memiliki kontrak eksisting penjualan gas ke Eropa. Misalnya Total melalui perusahaan Singapura.

“Sudah salurkan dengan kontrak yang sudah ada existing tapi yang lainnya belum bisa merealisasikan deliver LNG sambil nunggu masela mungkin,” ujarnya.

Untuk diketahui, Rusia mulai Senin (11/7/2022) menyetop aliran gas di pipa yang membawa gas ke Eropa. Pihak Moskow sebelumnya beralasan bahwa penghentian aliran dari pipa gas itu hanya karena adanya pemeliharaan selama 10 hari ke Nord Stream 1. Namun, hal ini membuat negara-negara Eropa ketar-ketir.

Sebab, penghentian aliran gas Rusia melalui Nord Stream 1 itu bisa menyebabkan Eropa terancama krisis gas. Karena seperti yang diketahui, Pipa Nord Stream 1 mengangkut 55 miliar meter kubik (bcm) gas per tahun dari Rusia ke Jerman di bawah Laut Baltik.

Sebelumnya, Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy pun memberi warning ke Eropa. Ia mengatakan kelompok benua itu perlu mempersiapkan kemungkinan bahwa Rusia menyetop pasokan gas.

“Rusia tidak pernah bermain sesuai aturan dalam energi. Tidak akan bermain kecuali memperlihatkan kekuatannya,” kata Zelenskyy di aplikasi perpesanan Telegram, menurut terjemahan NBC News, dikutip CNBC International, Selasa (12/7/2022).

“Sekarang tidak ada keraguan bahwa Rusia akan mencoba tidak hanya untuk membatasi sebanyak mungkin tetapi juga untuk sepenuhnya menghentikan pasokan gas ke Eropa,” tambahnya. “Inilah yang perlu kita persiapkan untuk saat ini.”

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

0FansLike
3,585FollowersFollow
0SubscribersSubscribe
- Advertisement -spot_img

Latest Articles